Daris Rajih

Search…View…Copy…Paste…

Putri Yang Memendam Rindu

Diceritakan lagi dari syaikh Ikbrahim A-khawwas rahimahullah, bahawanya dia berkata:
Pada suatu ketika, rasa hati ku tergetar untuk pergi ke kota rom, seolah olah ada orang yang memanggil manggil nama ku supaya aku berangkat segera kesana. Kemudian aku terfikir ,buat aku kesana. Rom itu adalah tempat kediaman orang orang nasrani yang sangat membenci orang orang islam. Namun begitu hati ku tetap kesitu seperti ada besi berani yang menariknya , maka aku bersiap siap akan berangkat menuja ke kota Rom itu.

Setelah berjaalan beberapa hari, tibalah aku di kota Rom itu. Aku lihat banggunan banggunan nya tinggi tinggi dan teratur. Aku pun lihat rumah rumah orang nasrani itu, dan memerhatikan kawasan kawasan mereka. Dan sukurlah pertolonggan Allah sentiasa menyertai diri ku, dan inayah Nya selalu mengiringi aku. Tidak ada suatu kesusahan pun yang menghalangi perjalanan ku itu. Setiap kali aku bertemu orang orang nasrani itu, mereka memalingkan pandangan nya daripada ku dan terus menjauh kan diri, hingga akhirnya sampailah aku dimuka sebuah gedung yang besar lagi indah pula.

Aku berhenti dan memerhatikan gedung itu, dan kelihatan disitu ada beberapa orang sedang berkumpul, masing masing lengkap dengan senjata nya, dan sitangan mereka pula ada alat alat  penahan diri dari serangan orang. Apabila mereka melihat aku dating , mereka lalu mendekati ku seraya bertanya :
‘Apa kah engkau ini seorang tabib ?’
‘Benar saya adalah seorang tabib,’ aku menjawab dengan tersenyum..
‘kalau begitu bawa dia mengadap paduka Raja /’ jelas yang lain.
‘Buat apa pula saya dibawa mengadap Raja ?’ Tanya ku hairan.
‘Raja perlu kepada tabib seperti engkau ini!’ kata mereka.
Aku pun dibawa mereka untuk menggadap paduka Raja. Aku masih binggung mengapa RAJA Rom mahu mengungdang semua tabib tabit dating keistananya. Ini tentu ada pekara yang penting.

Continue reading

Advertisements

April 10, 2008 Posted by | Ibrahim Al-Khawwas RA, Kisah Sufi | 3 Comments

Berbaik Sangka Kepada Nya

Ibrahim Al-Khawwas berceita lagi ;

Aku meninggalkan negeri ku menuju ke Makkah untuk berhaji, kali ini tampa kenderean dan bekal apa pun. Ditengah perjalanan ,aku tersesat sehingga tidak mengethui arah mana yang harus dituju.
Tiba tiba terlihat oleh ku seorang pendita Nasrani mendatangi ku seraya bertanya::   ‘Wahai pendita muslim ! Bolih aku menemani mu dalam perjalanan ini ?’
‘ Bolih,’ jawab ku kepadanya. ‘Memang kebetulan pula , saya pun tak mempunyai teman yang lain’.

Aku tidak tahu dari mana datangnya pendita Nasrani ini, dan aku pun tidak mahu bertanya. Hati ku berkata syukur aku telah dikurniakan Tuhan seorang teman, kalau tidak tentu aku akan terus sesat tidak tahu hendak menuju kemana.  Kami pun berjalan selama tiga hari tiga malam tampa merasakan makan dan minum. Kamai merasa terlalu lapar sekali,namun begitu masing masing kami terus berdiam diri antara satu dengan yang lain.

Kemudian dengan tiba tiba pendita Nasrari  itu berkata :  ‘Wahai pendita muslim ! apakah kau tidak membawa makanan dan minuman untuk kita menikmati bersama ?’  Mendengar pertanyaan itu , aku agak terkejut sedikit. Selama ini aku berkata dalam hati   ku . apakah si pendita Nasrani ini tidak membawa bekal makanan atau minuman. Sudah tiga hari kita tidak makan dan minum. Rupanya dia tidak punya apa apa, maka dia bertanya pula kepada ku. Apa yang hendak aku katakana kepadanya ?    ‘Ya, ada !’ tiba tiba terkeluar dari mulut ku kata kata yang berani itu.  Mari lah kita nikmati bersama ! usul pendita Nasrani itu dengan wajah yang tersenyum.  Celaka aku! Aku telah berdusta kepada diri ku sendiri. Dimana ada makanan dan minuman yang akan aku keluarkan ?  Wajah ku pucat lesi. Tiada jalan bagi ku  melainkan dengan memohon kurnia dari Allah s.w.t.

Continue reading

April 10, 2008 Posted by | Ibrahim Al-Khawwas RA, Kisah Sufi | 1 Comment