Daris Rajih

Search…View…Copy…Paste…

Rasulullah, pengemis tua, dan uang satu sen…..

Cucu-cucuku tersayang, perempuan maupun laki-laki. Tuhan telah menempatkan seluruh kekayaan-Nya di dalam diri kita. Dia telah menganugrahkan kepada kita kekayaan mubarokat, kekayaan tiga dunia. Temukanlah khazanah ini melalui perilaku yang baik. Kekayaan itu benar-benar ada, namun tersembunyi jauh di dalam diri kita. Kita sendirilah yang telah menguburnya, terpendam oleh rasa iri dan dengki, dan kini kita musti menggalinya dalam-dalam untuk memperoleh kembali kekayaan itu. Kita musti mengeruk dan menepis jauh-jauh kegelapan untuk memperolehnya.

Anak-anakku terkasih. Untuk menjelaskannya, ijinkan aku bercerita tentang sebuah kisah. Cerita tentang Rasulullah s.a.w.

Di kota Madinah, tersebutlah seorang tua. Hidupnya sangatlah nestapa. Kesulitan demi kesulitan menimpanya, masalah demi masalah. Ia mengadukan nasib hidupnya ini kepada orang-orang yang kemudian menyuruhnya pergi ke tempat ini dan itu. Awalnya ia memohon kepada raja dan raja berkenan membantunya, namun pak tua itu tak beroleh banyak dari uluran tangannya. Lalu ia pergi ke para guru yang kemudian membantunya ala kadarnya, namun ia tetap miskin. Tampaknya tak seorang pun sanggup mengangkat kesulitan yang dihadapinya. Tak satu pun cara mampu mengubah keadaannya. Dan tiada henti ia bertanya siapa gerangan yang dapat mengakhiri kesengsaraan hidupnya ini.

Lalu, seseorang memberi nasihat kepadanya, “Temuilah Rasulullah s.a.w. dan mintalah tolong kepadanya. Ia tinggal di ujung sana. Pergilah kepadanya.”

Maka pengemis tua itu pergi menemui Muhammad s.a.w., “Wahai, Rasulullah. Kehidupanku sungguh sulit,” ujarnya. “Aku datang meminta tolong kepadamu demi mengakhiri kenestapaan ini.”

“Wahai, saudaraku, sebab itukah kau datang kemari? Bagus sekali,” jawab Rasulullah s.a.w. “Baiklah, kini serahkan kepadaku semua yang kau miliki.”

“Wahai Rasulullah, aku tak punya apa-apa!” seru orang tua itu.

“Tak punya sama sekali? Sungguh sulit memang bila kau tak punya apa-apa. Pastilah engkau memiliki sesuatu. Ada satu hal yang semestinya kau miliki agar kesulitanmu itu sirna. Tahukah kau apa itu? Satu hal itu adalah Allah s.w.t. Jika engkau ‘memiliki’ Allah, maka tiada yang akan menyulitkanmu. Namun bila tidak, engkau akan senantiasa dirundung kesengsaraan. Engkau hanya akan menjadi kaya bila engkau memiliki yang satu itu.”

“Benarkah?” tanya pak tua.

“Tentu. Maukah engkau menyimpan satu hal itu?”

“Bilamana saja aku memilikinya, sepertinya aku akan menyimpannya. Tapi kini aku tak memilikinya,” keluh pengemis tua itu.

“Baiklah. Pertama, teguhkanlah imanmu, keyakinanmu. Ucapkan, ‘La ilaha ill-Allahu Muhammadur-Rasulullah: tiada tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan-nya’. Ini adalah jalan menuju kekayaan itu. Maka pertama, tegakkan jalan itu di hatimu yang terdalam, di dalam qalb-mu. Namun sekarang, serahkan padaku segala yang kau miliki.”

“Apa maksudmu?” tanya pak tua itu.

“Serahkan saja padaku apa saja yang kau miliki. Apakah kau tak punya sesuatu yang bisa kau berikan padaku?”

“Ya. Aku punya satu sen.”

“Berikan padaku,” ujar Rasulullah s.a.w. dan pak tua itu pun menyerahkan uangnya satu-satunya.

Lalu Rasulullah s.a.w. bertanya lagi, “Apa lagi yang engkau punya selain ini?”

“Tidak ada. Cuma itu.”

“Jika cuma ini yang kau miliki, mustinya tiada yang akan menyulitkanmu. Tapi engkau menyimpan duka lara itu, kemiskinanmu, kenestapaanmu. Serahkan itu semua kepadaku, dan simpan apa yang tadi kuberikan kepadamu: Kalimah itu. Berikan padaku yang lainnya, pikiran-pikiranmu, masalahmu, dan kesedihanmu. Simpan kekayaan Allah dan buang segala duka dan apa saja yang menyengsarakanmu. Serahkan kepada Allah s.w.t.”

Maka Rasulullah s.a.w. mengambil uang itu dengan satu tangan, lalu memindahkannya ke tangan yang lain. Dan diserahkannya kembali uang itu kepada pak tua seraya berkata, “Ini adalah rahmat, kekayaan Allah. Ini, ambillah. Ambil ini dan jalankan perdagangan dengan baik.”

“Perdagangan macam apa yang bisa kujalankan hanya dengan satu sen?” tanya pak tua itu heran.

“Uang itulah perdagangannya,” jawab Muhammad s.a.w.

“Tapi bagaimana aku bisa berdagang hanya dengan satu sen?” ujarnya terus.

“Bukankah engkau berjanji akan menyimpan kekayaan lain yang tadi keserahkan kepadamu. Simpan itu. Ambillah pula uang ini, dan berdaganglah dengannya. Ambillah, dan jalani hidupmu.”

Maka pak tua itu pun mengambil uangnya, walau dengan sedikit kebingungan, “Bagaimana mungkin aku berdagang dengan hanya satu sen ini?! Engkau hanya mengembalikan uangku. Engkau tak memberiku sesuatu yang lain!”

“Aku mengubahnya. Engkau berikan kepadaku dan aku mengubahnya. Kini uang itu bukan sekedar satu sen. Sebelumnya memang satu sen, namun ketika aku mengambilnya, aku memindahkannya dari tangan yang satu ke tangan yang lain. Kini uang itu tak lagi satu sen. Uang itu kini adalah rahmat, kekayaan Tuhan. Ambillah, itu adalah rahmat.” Maka orang tua itu mengambilnya dan pergi.

Pada saat yang sama, sang raja sedang menderita bengkak yang amat parah di kakinya, penuh nanah dan darah yang tak seorang pun sanggup menyembuhkan. Lalu salah seorang tabib memberi nasihat kepada sang raja, “Satu-satunya cara untuk menyembuhkannya adalah dengan meletakkan satu sen di atas luka itu. Maka bengkak itu pun akan sembuh.”

Maka sang raja memerintahkan para menterinya untuk mencari orang yang memiliki satu sen. Tepat ketika itu pula, pak tua tadi berdiri tak jauh dari situ seraya memandangi uang miliknya dan merenungi bagaimana cara menggunakannya. Salah seorang menteri menemukan pak tua itu, lalu membawanya ke hadapan sang raja. “Apa yang ada di tanganmu itu? Serahkan padaku. Aku akan mengganti dengan satu kepeng untuk satu sen uangmu,” ujar sang raja, dan pengemis tua itu pun memberikan satu sen uangnya. Sang raja menyerahkan satu kepeng, dan meletakkan satu sen di atas lukanya. Karena uang itu mengandung rahmat Rasulullah s.a.w., bengkak di kaki sang raja pun mengering seketika dan tak lama kemudian sembuh.

Riang rasanya hati pak tua. Ia mengambil uang pengganti itu dan pergi untuk membeli unta, sapi, kambing, sebidang tanah, dan kurma. Ternak dan kebunnya tumbuh pesat, jumlahnya pun berlipat. Dan tak lama kemudian, ia pun telah memiliki berbagai buah-buahan, kurma, susu dan sari kurma. Ia membungkusnya dan membawanya kepada Rasulullah s.a.w. yang memandangnya seraya berkata, “Wahai saudaraku, apa ini semua?”

“Wahai, manusia agung. Allah s.w.t. telah memberiku kekayaan mubarokat, kekayaan tiga dunia. Kini aku mengerti. Engkau memberiku satu kepeng lewat satu senku itu, dan begitu banyak kekayaan mendatangiku semenjak itu, dan kini aku membawanya di hadapanmu.”

“Benarkah?” kata Rasulullah s.a.w. “Bagus sekali. Allah-lah yang telah menganugerahkannya bagimu. Dan kepada siapa engkau membagi semuanya ini? Apakah engkau berbagi dengan orang lain yang berkesulitan seperti yang engkau alami dulu?”

“Tidak, aku belum berbagi dengan siapa-siapa. Aku ingin menghadiahimu terlebih dulu. Aku telah memiliki rumah, istana, benteng, kebun kurma yang luas, unta, sapi, kerbau, dan kekayaan yang melimpah.”

“Ingatkah engkau akan kesengsaraanmu dulu?” tanya Rasulullah s.a.w. “Bukankah bila engkau ingat dan mengerti, pasti engkau akan membantu semua fakir miskin di sekelilingmu? Engkau seharusnya membantu mereka. Allah s.w.t. telah memberimu banyak sekali, dan sudah semestinya engkau berbagi dengan mereka. Bagilah kekayaan yang telah Tuhan anugerahkan itu kepada mereka yang kelaparan, nestapa, dan miskin. Bantu mereka. Kini, pergi dan bantulah mereka.”

“Allah s.w.t. adalah satu-satunya kekayaanku. Dialah kekayaan yang telah Dia berikan kepadaku. Aku tak menginginkan kekayaan yang Dia anugerahkan kepadamu. Berbagilah dengan orang-orang di sekitarmu.” Inilah yang dikatakan Rasulullah kepada pak tua itu.

Seperti itulah, cucu-cucuku. Jika engkau bertemu dengan seorang Guru atau Syeikh seperti Rasulullah s.a.w ini, maka sang Guru akan mengubah apapun yang engkau berikan kepadanya. Jika engkau memberinya satu sen, ia akan mengubahnya. Dan jika engkau menerima dengan hati-hati apa yang ia kembalikan kepadamu, maka rahmat itu akan menjadi kekayaanmu. Ia akan mengubahnya, dari tangan yang satu ke tangan yang lain, dan mengembalikan kepadamu sebagai rahmat, kekayaan Allah. Itu akan menjadi kekayaanmu yang sesungguhnya, kekayaan yang tiada habisnya.

Apapun yang engkau bawa kepadanya, pikiran, pengetahuan, daulat dan harta, perilaku yang baik, ia akan mengubahnya dengan memindahkan dari satu tangan ke tangan yang lain, lalu ia akan menyerahkannya kembali kepadamu. Ia tak akan menyimpannya, karena hanya Allah yang ia butuhkan. Ia akan menerimanya, memindahkannya dari tangan satu ke tangan yang lain, lalu menyerahkannya kembali sebagai rahmat. Ia akan melipatgandakan apa yang engkau berikan dan mengembalikannya kepadamu.

Namun jika engkau menganggap, “Ah, ia tak memberiku apa-apa!” maka itu adalah kesalahanmu, keraguanmu sendiri. Jika engkau memiliki iman dan keyakinan yang teguh, maka apapun yang engkau berikan akan berlipat ganda. Seperti halnya dirimu sendiri yang tumbuh dari sebintik atom lalu menjadi bentuk, begitulah kekayaanmu akan berkembang. Pengetahuan ilahiah yang dikenal sebagai ‘ilm, kekayaanmu, kekayaan mubarokat, semuanya tumbuh dari sebintik atom, dan engkau musti teguh berjuang untuk memperolehnya.

Sang Syeikh akan mengubah dan melipatgandakan apa saja yang engkau berikan kepadanya. Jika engkau ajukan dirimu, jika engkau serahkan segala pikiranmu, dan jika engkau hadir secara penuh di dalam dirinya, maka keutuhan itu akan menjadi kekayaanmu. ‘Ilm, pengetahuan ilahiah itu, akan menghiasi kehidupanmu. Namun jika engkau enggan meneguhkan imanmu dan keyakinanmu, maka engkau akan gagal. Keraguan akan senantiasa meliputimu, dan hidupmu akan jatuh. Itu akan menjadi siksaanmu, kesengsaraanmu, kepedihanmu.

Cucu-cucuku, serahkan seluruh tanggungjawab kepada Guru-mu, dan ambil apa yang diberikannya kepadamu. Ia akan mengganti sebintik atom itu dengan cahaya cemerlang yang bertebaran. Ia akan menukarnya dengan kekayaan rahmat yang melimpah, dan menyerahkannya kembali kepadamu. Percayalah. Pikirkan tentang hal ini, cucu-cucuku.

Jangan mengira bahwa Syeikh akan menghadiahimu rumah atau istana atau bank. Tidak seperti itu. Ia mengubah apa-apa yang kau bawa kepadanya. Yakinilah. Ia mengambil segala yang kau berikan kepadanya dan mengubahnya menjadi surga, kerajaan Tuhan, mubarokat Allah, sifat-sifat-Nya, tindakan-Nya, kemurahan-Nya, dan ‘iman‘-Nya. Ia meneguhkan itu semua, dan itu yang akan menjadi kekayaanmu yang sebenarnya. Tanpa merusaknya, ia akan membuat pemberian itu tumbuh dan berkembang. Teguhkan iman dan keyakinanmu tentang kekuatan itu, maka kekayaan hidupmu tiada akan pernah habis. Kekayaan ‘ilm, kekayaan mubarokat tak akan musnah. Pikirkanlah. Inilah yang ia akan berikan kepadamu. Ia akan ambil apapun yang kau berikan kepadanya dan mengubahnya dengan cara seperti itu. Ia tak akan memberimu selain apa yang telah engkau berikan kepadanya. Ia akan ambil apapun yang kau berikan kepadanya, menyerahkannya kepada Allah, dan mengembalikannya kepadamu. Ini adalah
baidah-nya, kekayaan kasat mata yang ia akan serahkan kembali kepadamu. Pikirkanlah.

Berjuanglah untuk memperoleh rahmat-Nya. Cucu-cucuku yang kukasihi. Semoga Allah melindungimu dengan kasih sayang-Nya. Amin.

* * *

diterjemahkan dari salah satu bagian dari buku “My Love You My Children” karya Baha Muhaiyaddeen. imnoexis!

March 16, 2011 - Posted by | Kisah Sufi

1 Comment »

  1. Amine . . .

    Comment by captluthfie | May 16, 2012 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: