Daris Rajih

Search…View…Copy…Paste…

Rajawali & Ayam

Karena satu dan lain hal sebutir telor burung rajawali akhirnya sampai ke pojok suatu gudang tempat seekor ayam sedang mengerami telur-telurnya. Pada waktunya telur burung rajawali itu menetas bersama telur-telur ayam.  

Waktu berlalu, anak rajawali itu dengan sendirinya mulai mengalami kerinduan untuk terbang, dan berkata kepada ibunya, sang ayam, “Kapan saya boleh belajar terbang?”  

Ayam betina yang malang itu menyadari bahwa ia tidak dapat terbang dan sama sekali tidak mempunyai gambaran mengenai yang dilakukan oleh burung-burung dalam melatih terbang anak-anak mereka. Namun ia malu mengakui ketidakmampuannya, dan berkata, “Belum waktunya anakku. Saya akan mengajarimu kalau engkau sudah siap.”  

Bulan demi bulan berlalu dan burung rajawali muda itu mulai curiga, ibunya tidak dapat terbang. Namun ia tidak dapat merasa bebas dan terbang sendiri, karena kerinduannya yang besar untuk terbang sudah tercampur dengan rasa terima kasih terhadap burung yang telah menetaskannya.

May 30, 2008 - Posted by | Kisah Sufi

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: